LAPORAN

HASIL PENGEMBANGAN MODEL PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING

JUARA II NASIONAL LOMBA PENGEMBANGAN MODEL KONSELING

UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MELALUI KONSELING KELOMPOK DENGAN PENDEKATAN BEHAVIORAL PADA SISWA KELAS IX-I SMP NEGERI 15 YOGYAKARTA.

DISUSUN OLEH

    NAMA        :  IBRAHIM
    N  I  P         :  10110097
    INSTANSI    :  SMK N 1 KUTA CANE

LEMBAR PENGESAHAN

Yang Bertanda tangan di bawah ini Ketua MGP/MGBK SMP/MTS Kota Yogyakarta mengesahkan laporan Pengembangan Model Konseling yang disusun oleh:
N  a  m  a            :  IBRAHIM.
N   I   P            :  10110097

Judul Pengembangan    :   Upaya meningkatkan motivasi Belajar Melalui
                    Layanan Konseling Kelompok dengan
                    Pendekatan Behavioral pada siswa kelas 9-I
                    SMP 15 Yogyakarta.
            
                    Yogyakarta,  14 Nopember 2008  
        
                        Ketua MGBK SMP/MTs

 

 

                ……………………………………………………………
                        NIP…………………………

                

KATA PENGANTAR
    Mensyukuri nikmat Allah SWT akan lebih bermakna kalau diwujudkan dalam bentuk sebuah tindakan yang bermanfaat bagii umat manusia. Maka dalam rangka mensyukuri nikmat tersebut penulis mencoba melakukan pengembangan model konselin dengan harapan dapat bermanfaat bagi orang banyak.
    Model pengembangan Layanan Konseling ini bisa terwujud berkat adanya bantuan dari Banyak pihak maka tidak lupa penulis mengucapkan terima kasih yang sebanyak-banyaknya kepada :
1.    Ibu Dra. Ririn, Widya Iswara P4TK
2.    Drs. Sukirno, SH Kepala Sekolah SMP 15 Yogyakarta
3.    Dra. Trisakti Ketua MGP/MGBK SMP/MTs Kota Yogyakarta
4.    Bapak dan Ibu Anggota MGP SMP/MTs Kota Yogyakarta
5.    Bapak dan Ibu Konselor SMP 15 Yogyakarta
6.    Noor Fajri Yuliani Mahasiswa KKN di SMP 15 Yogyakarta
7.    Siswa kelas 9-i SMP 15 Yogyakarta.
Serta piha-pihak lain yang turut membantu.
    Selanjutnya penulis menyadari masih banyak kekurangan, kekeliruan dan kelemahan sehingga saran dan kritik yang membangun sangat diharapkan, demi adanya perbaikan-perbaikan lebih lanjut.
    Akhirnya Penulis berharap apa yang disampaikan disini bisa bermanfaat bagi orang banyak khususnya guru, siswa, dan para praktisi pendidikan serta semoga dapat memberikan sumbangan dalam membuat inovasi dibidang pendidikan.
                        Yogyakarta,   14 Nopember     2008
                        Penulis.

                        NURBOWO BUDI UTOMO,SPd
                        Nip.132146820

BIODATA

NAMA             :  NURBOWO BUDI UTOMO,SPd
N  I  P            :  132146820
T T L            :  GUNUNG KIDUL, 19-7-1970
AGAMA            :  ISLAM
INSTRANSI        ;  SMP 15 YOGYAKARTA
ALAMAT    KANTOR    ;  JLN  TEGAL LEMPUYANGAN
                    NO. 61 YOGYAKARTA 55211
                    TELPON (0274) 512912
ALAMAT RUMAH    :  KALINONGKO RT 4, BANGUN
                   JIWO,KASIHAN.BANTUL YK

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL             …………………………………………………..    i
LEMBAR PENGESAHAN          …………………………………………………..   ii
KATA PENGANTAR        …………………………………………………..  iii
DAFTAR ISI                 …………………………………………………..  iv
DAFTAR LAMPIRAN         …………………………………………………… vi
BAB I   PENDAHULUAN         …………………………………………………..   1
    A. Latar Belakang Masalah    …………………………………………   1    
    B. Perumusan Masalah        …………………………………………   4
    C.Tujuan Pengembangan        …………………………………………   4
    D. Manfaat Pengembangan    …………………………………………   4
BAB II KAJIAN TEORITIK            …………………………………………   6
    A. Kajian Teoritik            …………………………………………   6
        1. Motivasi Belajar         ………………………………………….  6
        2. Konseling Kelompok        ………………………………………….  8
        3. Pendekatan Konseling Behavioral     ……………………………….. 13
    B. Penelitian yang Relevan         ……………………………….. 19
BAB III METODOLOGI PENGEMBANGAN    ……………………………….. 21
    A. Setting                    ……………………………….. 21
        1. Tempat dan Waktu             ……………………………….. 21
        2.  Rincian dan Jadwal Kegiatan    ……………………………….. 21
    B. Subyek                    ……………………………….. 22
    C. Alat dan Teknik Pengumpulan Data    ……………………………….. 23
         1. Wawancara                 ……………………………….. 23
         2. Observasi                    ……………………………….  24
         3. Angket / Kuesioner              ……………………………….  26
    D. Prosedur pengembangan         ………………………………   28
BAB IV HASIL PENGEMBANGAN        ………………………………   30
A.    Studi Evaluatif Kondisi Lapangan, Kajian Teoritis dan Kajian
Ketentuan Formal            ………………………………   30
B.    Model Hipotetik Model Pelayanan Konseling  ……………………  33
iv
C.    Uji Kelayaan Model Hipotetik        ……………………………….  33
D.    Perbaikan Model Hipotetik        ……………………………….  35
E.    Uji Coba Pelaksanaan Terbatas    ……………………………….  36
1. Persiapan                   ………………………………………………….  36
2. Pelaksanaan         ………………………………………………….  38
3. Penilaian        ………………………………………………….  51
    F. Perbaikan Model Akhir pelayanan Bimbingan dan Konseling
        Behavioral Bagi Siswa yang Motivasi Belajarnya Rendah ……. 56
BAB V    KESIMPULAN SARAN DAN REKOMENDASI  …………………… 58
    A. Kesimpulan         ………………………………………………….. 58
    B. Saran dan Rekomendasi    ………………………………………… 59
DAFTAR PUSTAKA                ………………………………………… 60
LAMPIRAN                     ………………………………………… 62

    

v

DAFTAR LAMPIRAN

1. Angket Motivasi Belajar sebelum uji validitas ………………………………….  63
2. Uji Validitas dan Reliabilitas ………………………………………………………….  67
3. Sampel Angket Motivasi Belajar yang sudah diisi ……………………………  71
4. Hasil Skor Pre Test dan Post Test ………………………………………………..   81
5. Penilaian Segera Tahap 1        ……………………………… ………….   82
6. Penilaian Segera Tahap 2         …………………………………………..   92
7. Foto Pelaksanaan konseling kelompok ………………………………………    102
8. Biodata Konselor                ………………………………………. ..  106

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
    Perkembangan ilmu dan teknologi serta perkembangan sosial budaya yang pesat dewasa ini memberikan tantangan tersendiri bagi guru dan peserta didik dalam meningkatkan prestasi belajar. Setiap peserta didik senantiasa ditantang untuk terus meningkatkan kegiatan belajarnya melalui berbagai sumber dan media seperti internet, televisi, perangkat audiovisual , selain belajar langsung dari guru. Sedangkan guru senantiasa ditantang  untuk bisa mendorong, membimbing, dan memberi fasilitas belajar bagi  peserta didik.  Melalui peranannya sebagai pengajar guru diharapkan mampu memberikan motivasi pada anak untuk belajar dalam berbagai kesempatan,  guru hendaknya dapat mengembangkan cara dan kebiasaan belajar yang baik, sehingga peserta didik memiliki motivasi yang kuat untuk belajar dan pada akhirnya bisa mencapai hasil belajar yang optimal.
    Menurut pengamatan Konselor sekolah, proses belajar mengajar di SMP 15 Yogyakarta berjalan cukup bagus, karena didukung guru yang berdedikasi terhadap tugasnya, didukung sarana prasarana belajar yang sangat memadai seperti ruang kelas yang bersih, media dan sumber pembelajaran yang lengkap (ada buku, televisi, LKS, Internet, Laboratorium dan perangkat audio visual), juga adanya tambahan pelajaran (les) diluar jam pelajaran yang sudah dijadwalkan. Dengan kondisi ini mestinya siswa SMP 15 Yogyakarta bisa menjalani proses belajar mengajar dengan baik, yang ditunjukan dengan adanya motivasi belajar yang kuat dan pada akhirnya bisa menunjukan hasil belajar yang optimal.
Namun kondisi nyata dilapangan tidaklah menunjukan kondisi ideal yang diharapkan, dari hasil pengamatan  ditemukan banyak  siswa SMP Negeri 15 Yogyakarta yang motivasi belajarnya rendah, hal ini bisa dilihat dari sikap dan perilaku siswa yang malas belajar, sering tidak mengerjakan tugas/PR, tidak memperhatikan pelajaran, tidak serius dan tidak konsentrasi, suka ramai di kelas, sering membolos pelajaran tertentu, sering membolos les, yang pada akhirnya berdampak pada nilai ulangan harian yang rendah atau prestasinya kurang.
Menurut Abu Ahmadi (1990:98) gejala berprestasi kurang ini sesungguhnya dirasakan sebagai salah satu masalah dalam belajar karena secara potensial mereka memiliki kemungkinan untuk memperoleh prestasi belajar yang lebih tinggi. Timbulnya gejala ini berkaitan dengan aspek motivasi,minat,sikap dan kebiasaan belajar. Anak-anak dari golongan ini memerlukan perhatian yang sebaik-baiknya dari para guru dan terutama petugas bimbingan di sekolah (Konselor Sekolah). Oleh karena itu Konselor sekolah  hendaknya bisa memberikan layanan yang tepat untuk mengatasi masalah peserta didik. Dalam kaitanya dengan masalah rendahnya motivasi belajar yang terjadi pada sejumlah siswa SMP Negeri 15 Yogyakarta, perlu diberikan layanan yang bisa mengakomodir kepentingan sejumlah siswa tersebut secara bersama-sama seperti layanan konseling kelompok, karena layanan dengan pendekatan kelompok dapat memberikan kesempatan pada masing-masing anggota kelompok untuk memanfaatkan berbagai informasi, tanggapan dan  reaksi timbal balik dalam menyelesaikan masalah, disamping itu melalui kegiatan kelompok masing-masing individu dapat mengembangkan sikap tenggang rasa, ketrampilan berkomunikasi, pengendalian ego yang pada akhirnya masing-masing individu dapat menyumbang peran baik secara langsung maupun tidak langsung dalam pemecahan masalah.
Selanjutnya, dalam mengatasi siswa yang motivasi belajarnya rendah perlu pendekatan yang tepat, siswa SMP 15 yang motivasi belajarnya rendah karena memiliki perilaku mal-adaptif yakni memiliki kebiasaan-kebiasaan negatif seperti malas belajar, malas mengerjakan tugas/PR, ramai dikelas, membolos dan lain-lain, sehingga model pendekatan konseling yang digunakan haruslah yang bisa menghilangkan perilaku mal-adaptif tersebut yaitu model konseling behavioral karena tujuan konseling behavioral sebagaimana yang diungkapkan oleh Naharus (2008:25 ) adalah menghapus/menghilangkan tingkah laku mal-adaptif (masalah) untuk di-gantikan dengan tingkah laku baru yaitu tingkah laku adaptif yang diinginkan klien.
Berdasarkan uraian diatas maka perlu adanya upaya untuk meningkatkan motivasi belajar siswa SMP Negeri 15 Yogyakarta, salah satu alternatif layanan  bisa melalui layanan konseling kelompok , sedang pendekatan konselingnya bisa menggunakan  model pendekatan konseling behavioral.

B. Perumusan Masalah
    Dari permasalahan yang diuraikan di atas, maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut: Apakah layanan konseling kelompok dengan pendekatan behavioral dapat meningkatkan motivasi belajar siswa kelas IX –I SMP Negeri 15 Yogyakarta ?

C. Tujuan Pengembangan
    Dalam setiap kegiatan pengembangan model layanan konseling perlu dirumuskan tujuannya, karena perumusan tujuan akan memberikan arah pada apa yang akan dicapai dari kegiatan pengembangan itu. Maka kegiatan pengembangan model layanan konseling ini bertujuan untuk mengetahui apakah ada peningkatan motivasi belajar melalui layanan konseling kelompok dengan pendekatan behavioral pada siswa kelas IX-I SMP Negeri 15 Yogyakarta.

D. Manfaat Pengembangan
    Hasil pengembangan model layanan konseling kali ini diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut :
1.  Manfaat Teoritis
     Hasil pengembangan model konseling ini diharapkan dapat mengembangkan teori  konseling kelompok dengan pendekatan behavioral dalam meningkatkan motivasi belajar siswa.

2.   Manfaat Praktis
      a.    Bagi siswa, sebagai salah satu upaya untuk mengatasi masalah rendahnya motivasi belajar, dengan memanfaatkan dinamika kelompok
      b.    Bermanfaat bagi konselor dalam membantu siswa yang motivasi belajarnya rendah, dengan menerapkan pendekatan behavioral dalam layanan konseling kelompok.
       c. Dapat memberikan sumbangan bagi pengambil kebijakan, lembaga-lembaga diklat, Dinas Pendidikan, Sekolah-sekolah dalam upaya peningkatan mutu pendidikan,     khususnya melalui layanan bimbingan dan konseling.

BAB II
KAJIAN TEORITIK
A. Kajian Teoritik
1. Motivasi Belajar
        Menurut Suharno (2008:14) Motivasi belajar adalah keseluruhan daya penggerak dalam diri siswa yang akan menimbulkan kegiatan belajar dan memberikan arah pada kegiatan belajar.
        Dari pendapat Suharno diatas dapat ditarik pengertian bahwa motivasi itu adalah penggerak, yakni penggerak yang menimbulkan keinginan pada siswa yaitu keinginan untuk tahu, keinginan untuk kreatif, keinginan untuk memperbaiki kegagalan, keinginan untuk sukses dan sebagainya. Kemudian motivasi belajar itu merupakan penggerak yang akan menimbulkan kegiatan belajar, kegiatan belajar di sini meliputi mendengarkan, menyimak, mengerjakan tugas, mengobservasi, meneliti, menelaah, materi pelajaran. Selanjutnya motivasi belajar akan memberikan arah pada kegiatan belajar maksudnya mengarahkan siswa pada pencapaian tujuan belajar yaitu mengerti,memahami dan terampil terhadap apa yang dipelajari.
        Suharno (2008 : 14 ), berpendapat bahwa dalam hal motivasi belajar menurut asalnya dapat di golongkan menjadi motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik ,  dengan uraian sebagai berikut :
        1). Motivasi intrinsik, yaitu motivasi yang berasal dari dalam diri endiri. Motivasi ni dapat munculkarena: a) Merasakan       pentingnya belajar. b). Merasakan dan mengetahui kemajuannya sendiri dari hasil belajar. c). Mempunyai keinginan untuk meraih cita-cita dengan cara belajar.
    2). Motivasi ekstrinsik, yaitu motivasi yang berasal dari luar diri sendiri.  Hal yang bisa menimbulkan motivasi ekstrinsik adalah: a). Ganjaran (award), b). Hukuman (Punishment), c) Persaingan (competition).

            Selanjutnya cirri-ciri seorang siswa yang memiliki motivasi belajar menurut Suharno adalah sebagai berikut :
        1). Senang menjalankan tugas belajar.
         2). Bersemangat dan bergairah saat menerima pelajaran.
         3). Tidak malu untuk bertanya bila belum tahu
         4). Tidak menunda-nunda dalam melaksanakan tugas yang
                     diberikan.
         5). Disiplin dalam memanfaatkan waktu. ( 2008:14)
    
        Sejalan dengan pendapat suharno di atas, A.M Sardiman ( 2005: 83) mengemukakan ciri-ciri orang yang mempunyai motivasi sebagai berikut:
a. Tekun dalam menghadapi tugas (dapat bekerja terus-menerus dalam   waktu yang lama, tidak pernah berhenti sebelum selesai).
b.    Ulet dalam menghadapi kesulitan (tidak lekas putus asa).
c.    Menunjukan minat terhadapmacam-macam masalah.
d.    Lebih senang bekerja mandiri.
e.    Cepat bosan pada tugas-tugas rutin
f.    Dapat mempertanggung jawabkan pendapat-pendapatnya
g.    Senang mencari dan memecahkan masalah soal-soal

Dari pendapat Suharno dan A.M Sardiman tentang motivasi Intrinsik, motivasi ekstrinsik serta ciri-ciri orang yang mempunyai motivasi, diatas maka dapat ditarik kesimpulan mengenai unsur-unsur atau indikator-indikator motivasi belajar sebagai berikut:
      a.  Motivasi Intrinsik
1). Senang menjalankan tugas belajar.
2). Menunjukan minat mendalami materi yang di pelajari lebih jauh.
3).  Bersemangat dan bergairah untuk berprestasi
4). Merasakan pentingnya belajar
5). Ulet dan tekun dalam menghadapi masalah belajar
6). Mempunyai keinginan untuk meraih cita-cita dengan cara belajar.
      b.  Motivasi ekstrinsik
1). Ganjaran (award)  atau Hadiah (reward)
2). Hukuman (punishment)
3). Persaingan dengan teman /lingkungan ( Competition)

2.  Konseling Kelompok
        Dalam Buku Panduan Model Pengembangan Diri ( 2006:6) yang dimaksud dengan konseling kelompok adalah: ” Layanan yang membantu peserta didik dalam pembahasan dan pengentasan masalah pribadi melalui dinamika kelompok.” Kemudian dalam Buku Panduan Pelayanan Bimbingan dan Konseling Berbasis Kompetensi (2002 : 19) yang dimaksud dengan konseling kelompok  adalah:
Layanan bimbingan dan konseling yang memungkinkan  peserta didik (klien) memperoleh kesempatan untuk pembahasan dan pengentasan permasalahan yang dialaminya melalui dinamika kelompok; masalah yang dibahas itu adalah masalah-masalah pribadi yang di alami oleh masing-masing anggota kelompok.

        Dari definisi di atas dapatlah ditarik pengertian mengenai konseling kelompok sebagai berikut :
a.    Konseling kelompok adalah bantuan, artinya kegiatan ini merupakan bantuan dari konselor kepada konseli, sehingga konseli bisa merasakan hal-hal positif seperti bebannya jadi ringan,punya semangat dan memperoleh alternatif pemecahan masalah.
b.     Konseling kelompok adalah kegiatan yang memanfaatkan dinamika kelompok, artinya kegiatan ini dilaksanakan sekelompok konseli yang bersedia melibatkan diri dalam pemecahan masalah, sanggup menjalin kerjasama antara anggota kelompok, adanya saling mempercayai, adanya semangat yang tinggi, adanya saling memberikan tanggapan, reaksi dan empati antar anggota kelompok.
c.    Konseling kelompok berfungsi untuk pembahasan dan pengentasan masalah konseli, artinya tujuan akhir dari rangkaian kegiatan konseling kelompok adalah mengentaskan masalah konseli sehingga konseli bisa berkembang optimal sesuai dengan tugas perkembangannya.

    Konseling kelompok pada umumnya dilakukan melalui empat tahap, yaitu tahap Pembentukan, tahap peralihan, tahap pelaksanaan kegiatan dan tahap pengakhiran ( Prayitno, 1995: 40).  Tahap-tahap ini merupakan satu kesatuan dalam seluruh kegiatan kelompok.

a. Tahap Pembentukan
    Tahap Pembentukan merupakan tahap pengenalan, tahap pelibatan diri, tahap memasukan diri kedalam kehidupan suatu kelompok. Pada tahap ini para anggota saling memperkenalkan diri dan mengungkapkan tujuan atau harapan-harapan yang ingin dicapai.  Tujuan dari tahapan ini adalah agar tumbuh suasana kelompok, tumbuhnya minat anggota mengikuti kegiatan kelompok, tumbuh suasana saling mengenal,percaya, menerima, dan membantu diantara anggota kelompok, tumbuh suasana bebas dan terbuka, dimulainya pembahasan tentang tingkahlaku dan perasaan dalam kelompok.
    Peran konselor sebagai pimpinan kelompok  pada   tahap   ini antara lain :
1)    Menjelaskan tentang tujuan kegiatan,
2)    Menumbuhkan rasa saling mengenal antar anggota,
3)    menumbuhkan sikap saling mempercayai dan menerima.
Beberapa teknik yang bisa digunakan dalam tahap ini diantaranya teknik ”pertanyaan dan jawaban” serta teknik permainan kelompok ( Prayitno, 1995: 40-44).
b. Tahap Peralihan
    Setelah tahap pembentukan konseling kelompok dapat dilanjutkan ketahap berikutnya yaitu tahap peralihan, dimana tahap ini merupakan pembangunan jembatan antara tahap pertama dan tahap ketiga.
     Pada tahap ini langkah-langkah yang dilakukan konselor meliputi beberapa hal sebagai berikut:
1)    konselor menjelaskan kegiatan yang akan ditempuh pada tahap berikutnya.
2)    Menawarkan atau mengamati apakah anggota sudah siap menjalani kegiatan pada tahap selanjutnya,  
3)    meningkatkan keikutsertaan anggota.  
    Tujuan dari tahap peralihan adalah membebaskan konseli dari perasaan enggan serta memantapkan suasana kelompok dan kebersamaan. Peranan konselor pada tahap ini yakni menerima suasana yang ada secara sabar dan terbuka, mendorong dibahasnya suasana perasaan masing-masing konseli serta membuka diri dan penuh empati (prayitno, 1995: 44-47).
c. Tahap Kegiatan
    Tahap ketiga dari konseling kelompok adalah tahap pelaksanaan kegiatan  atau tahap kegiatan pencapaian tujuan, tahap ini merupakan tahap yang sebenarnya dari kelompok, namum kelangsungan kegiatan kelompok pada tahap ini amat tergantung dari keberhasilan dua tahap sebelumnya.
    Langkah-langkah kegiatan pada tahap pelaksanaan kegiatan  ini antara lain:
1)    Masing-masing konseli secara bebas mengemukakan masalah atau topik bahasan,
2)    menetapkan topik yang akan dibahas dulu,
3)    konseli membahas masing-masing topik secara mendalam dan tuntas, disamping itu perlu diadakan kegiatan selingan.
    Tujuan dari tahap ketiga ini adalah : Terungkapnya secara bebas masalah atau topik yang dirasakan, dipikirkan dan dialami oleh anggota kelompok, terbahasnya masalah dan topik yang dikemukakan  secara mendalam dan tuntas, ikut sertanya seluruh anggota secara aktif dan dinamis dalam pembahasan, baik yang menyangkut unsur-unsur tingkah laku, pemikiran  ataupun  perasaan. Peranan konselor pada tahap ini yakni sebagai pengatur  lalu lintas yang  sabar dan terbuka,  aktif  tetapi  tidak banyak   bicara,  memberikan dorongan  dan  penguatan  serta    penuh  empati    ( prayitno, 1995:47-57 ).
d. Pengakhiran
    Tahap keempat dari konseling kelompok adalah tahap pengakhiran atau tahap penilaian dan tindak lanjut, pada tahap ini kegiatan konseling kelompok hendaknya dipusatkan pada pembahasan dan penjelajahan tentang apakah para konseli akan mampu menerapkan hal-hal yang telah mereka bahas dalam konseling kelompok.
    Kegiatan pada tahap peralihan ini  langkah-langkahnya  yang dapat di ambil lantara lain:
1)    penjelasan konselor bahwa kegiatan akan diakhiri,
2)    Konselor dan konseli mengemukakan kesan dan hasil-hasil kegiatan,
3)    membahas kegiatan lanjutan,
4)    mengemukakan pesan dan harapan.
    Tujuan dari tahap pengakhiran adalah mengungkap kesan-kesan konseli tentang pelaksanaan kegiatan, mengungkap hasil kegiatan kelompok yang telah dicapai yang dikemukakan secara mendalam dan tuntas, merumuskan rencana kegiatan lebih lanjut, menjadga hubungan kelompok dan rasa kebersamaan meskipun kegiatan diakhiri. Peranan konselor disini diantaranya tetap mengusahakan suasana hangat,  bebas dan  terbuka.   Memberikan dorongan untuk kegiatan lebih lanjut, menjaga rasa persahabatan dan  empati. ( Prayitno, 1995: 58-60).
    Dalam kaitanya dengan pengembangan diri,  melalui konseling kelompok masing-masing konseli akan mendapatkan pengalaman dalam mengemukakan pendapat, memberikan tanggapan, mengambil kesimpulan, memberikan empati dan mengendalikan ego yang semua itu akan membantu perkembangan pribadi konseli.
    Sebagai salah satu layanan dalam bimbingan dan konseling, maka setelah penyelenggaran layanan konseling kelompok akan diadakan evaluasi dan tindak lanjut (follow up). Evaluasi yang dilakukan meliputi evaluasi hasil dan evaluasi proses. Evaluasi hasi dilakukan untuk mengetahui perasaan positif , pemahaman baru dan rencana kegiatan dari konseli setelah  konseling kelompok, kegiatan evalauasi hasil  meliputi penilaian segera (Laiseg), penilaian jangka pendek (laijapen) dan penilaian jangka panjang (laijapan). Sementara evaluasi proses digunakan untuk mengetahui  proses konseling kelompok, menggunakan kuesioner angket motivasi berprestasi dan selanjutnya dianalisis dengan membandingkan skor pre test dengan skor post test. Sedang tindak lanjut dimaksudkan untuk merumuskan kegiatan lanjutan yang sekiranya diperlukan untuk memantapkan dan memonitor hasil konseling kelompok.

3. Pendekatan Konseling  Behavioral
    Tingkah laku belajar siswa banyak yang mal-adaptif seperti suka membolos, terlambat mengikuti pelajaran, tidak mengerjakan tugas, tidak memperhatikan saat guru menerangkan dan lain-lain, untuk itu tingkah laku ini perlu di ubah menjadi tingkah laku yang adaptif melalui pendekatan konseling behavioral sebagaimana pendapat Zaenudin (2008:9) yang menyatakan bahwa :
 Pendekatan konseling behavioral merupakan penerapan berbagai macam teknik dan prosedur yang berakar dari berbagai teori tentang belajar. Dalam prosesnya pendekatan ini menyertakan penerapan yang sistematis prinsip-prinsip belajar pada pengubahan tingkah laku kearah cara-cara yang lebih adaptif.

Tujuan  konseling behavioral menurut Krumboltz dan Thoresen (Shertzer dan Stone, 1980)  adalah: ‘membantu individu untuk “belajar” memecahkan masalah interpersonal, emosional, dan keputusan tertentu’. Penekanan kata belajar dalam proposisi di atas adalah atas pertimbangan bahwa konselor membantu klien belajar atau  mengubah  tingkah lakunya. Konselor berperan dalam membantu proses  belajar  dengan  menciptakan  kondisi  yang  sedemikian  rupa  sehingga klien  dapat  memecahkan  masalahnya dan mengubah  tingkah lakunya (Zaenudin, 2008 : 11-12). Berarti dalam konseling behavioral konselor berusaha membantu klien dalam membuat putusan-putusan baru yang menyangkut tingkah lakunya sekarang dan arah hidupnya.Tingkah laku yang di maksud adalah tingkah laku mal-adaptif atau tingkah laku bermasalah yang akan di ubah menjadi tingkah laku yang adaptif sesuai dengan tuntutan lingkungan. Tingkah laku bermasalah adalah  tingkah laku atau kebiasaan-kebiasaan negatif atau tingkah laku yang tidak tepat, yaitu tingkah laku yang tidak sesuai dengan tuntutan lingkungan. Tingkah laku yang salah hakikatnya terbentuk dari cara belajar atau lingkungan yang salah .
Dalam pandangan behavioral manusia pada hakikatnya bersifat mekanistik atau merespon kepada lingkungan dengan kontrol yang terbatas, hidup dalam alam deterministik dan sedikit peran aktifnya dalam memilih martabatnya. Manusia memulai kehidupannya dengan memberikan reaksi terhadap lingkungannya dan interaksi ini menghasilkan pola-pola perilaku yang kemudian membentuk kepribadian. Tingkah laku seseorang ditentukan oleh banyak dan macamnya   penguatan   yang  diterima  dalam  situasi hidupnya. (Zaenudin, 2008:9-10).
Selanjutnya menurut Abu Ahmadi  sumber penguat belajar ada yang berasal dari luar dan dari dalam diri siswa. Penguat belajar yang berasal dari luar seperti nilai, pengakuan prestasi siswa, persetujuan pendapat, ganjaran/hadiah dan lain-lain. Sedangkan penguat dari dalam diri siswa terjadi apabila respon yang dilakukan siswa betul-betul memuaskan dirinya dan sesuai dengan kebutuhannya (1990: 203-204). Dengan demikian setiap tingkah laku yang diikuti oleh kepuasan terhadap kebutuhan siswa akan mempunyai kecenderungan untuk diulang kembali dan menjadi penguat belajar.
 Ada  banyak teknik konseling yang bisa diterapkan dalam pendekatan konseling behavioral. Teknik-teknik tersebut diantaranya :
 a. Latihan asertif (dengan menggunakan permainan peran) : digunakan untuk membantu klien yang tidak mampu mengungkapkan kemarahan dan perasaan tersinggung, menunjukkan kesopanan yang berlebihan dan selalu mendorong orang lain untuk mendahuluinya, memiliki kesulitan untuk mengatakan ‘tidak’, mengalami kesulitan untuk mengungkapkan perasaan afektif dan positif, merasa tidak punya hak untuk memiliki perasaan dan pikiran sendiri ( Suparti, 2008: 45)
 b. Operant Conditioning ( Pengkondisian Operan)
    Teori pengkondsiian yang dikembangkan oleh Skinner ini menekankan pada peran lingkungan dalam bentuk konsekuensi-konsekuensi yang mengikuti dari suatu tingkah laku. Menurut teori ini, tingkah laku individu terbentuk atau dipertahankan sangat ditentukan oleh konsekuensi yang menyertainya. Jika konsekuensinya menyenangkan maka tingkah lakunya cenderung dipertahankan dan diulang, sebaliknya jika konsekuensinya tidak menyenangkan maka tingkah lakunya akan dikurangi atau dihilangkan. (Zaenudin, 2008:11). Menurut John McLeod (2006:143) prinsip operant conditioning  cocok diaplikasikan kepada individu dengan perilaku bermasalah dengan memberikan hadiah atau menguatkan perilaku yang diharapkan. Beberapa teknik operan conditioning  antara lain :
1) Shaping, yaitu teknik untuk mengajarkan tingkah laku yang komplek menjadi beberapa tingkah laku yang” simple response”.Proses ini dimulai dengan penetapan tujuan, kemudian di adakan analisis tugas, langkah-langkah kegiatan murid, dan reinforcement terhadap respon yang diinginkan. Secara eksplisit penerapan teknik shaping dalam perbaikan tingkah laku belajar siswa sebagaimana dikemukakan Fraznier adalah : a) datang dikelas pada waktuya, b) berpartisipasi dalam belajar dan merespon guru, c) menunjukan hasil-hasil tes dengan baik, d) mengerjakan pekerjaan rumah ( Abu Ahmadi, 1990,206-207).
3) Penguatan positif (ganjaran/reward), yaitu memberikan hadiah atau ganjaran pada siswa yang telah menunjukan tingkah laku belajar yang positif, seperti siswa lebih rajin, selalu mengerjakan tugas, atau siswa yang prestasinya meningkat.
c. Systematic desensitization ( desensitisasi sistematik ) yaitu teknik yang  digunakan untuk menghapus tingkah laku yang diperkuat secara negatif, dilakukan dengan pengondisian klasik serta teknik relaksasi. Teknik ini sesuai untuk menangani masalah fobia, kecemasan menghadapi ujian, kecemasan neurotik, disfungsi seksual (Suparti : 2008: 47)l. Beberapa teknik yang termasuk dalam desensitisasi sistemik antara lain.
1)    Ekstingsi, dilakukan dengan meniadakan peristiwa penguat tingkah laku contohnya   reinforcement berupa perhatian, jika murid perhatiannya kesana  kemari  maka  guru  tidak  akan  memberi perhatian  pada  murid sehingga murid tidak mendapat  penguat tingkah laku dari guru. (Abu Ahmadi, 1990: 208).
2)    Satiasi/aversi, yaitu suatu prosedur menyuruh seseorang melakukan perbuatan berulang-ulang sehingga ia menjadi lelah atau jera. Contoh seorang ayah yang memergoki anak kecilnya merokok, maka ayah tersebut menyuruh anaknya merokok sampai habis satu pak, sehingga anak itu mual, muntah dan bosan dengan rokok (Abu Ahmadi, 1990: 208).
3)    Relapse prevention (pencegahan kambuhan), melalui teknik ini klien dapat belajar mengidentifikasi situasi yang memicu timbulnya kesalahan dan mendapatkan ketrampilan sosial untuk menghadapinya, agar tidak kambuh lagi. Menurut Marlat dan Gordon (1985), langkah-langkah pencegahan kambuhan adalah: a) Menyifati tiga jenis perilaku penyebab kambuhan yaitu perasaan tertekan,Konflik interpersonal, tekanan dari orang lain, b) Memberikan intruksi tertulis pada klien berkenaan dengan tindakan yang harus diambil, c) meminta nomor telepon yang dapat dihubungi (orang tua untuk keperluan monitoring) (John McLeod, 2006:158).

 Menurut Zaenudin (2008:12-13) proses konseling behavioal dibingkai oleh kerangka kerja untuk mengajar klien dalam mengubah tingkah lakunya. Kerangka kerja konseling yang dimaksud adalah Assesment, goal setting, technique implementation, evaluation termination, dan feedback. Untuk itu konselor diharapkan bisa Aktif dan direktif dalam pemberian treatment. Konselor bisa berfungsi sebagai guru, pengarah, dan ahli dalam mendiagnosis tingkah laku yang maladaptif dan dalam menentukan prosedur-prosedur penyembuhan yang diharapkan , mengarah pada tingkah laku baru yang sesuai.

B. Penelitian yang relevan
    Pelayanan konseling terutama di Amerika telah merambah di berbagai bidang termasuk bidang pendidikan, contohnya penelitian atau survei yang dilakukan oleh Olfson dan Pincus (1999) menyimpulkan bahwa dalam pendidikan, konseling digunakan oleh 5,4 % dari mereka yang mengenyam pendidikan setingkat universitas dan 1,4 % bagi mereka yang mengenyam pendidikan minimal. (John Mcleod, 2006:6).

Berdasarkan hasil penelitian seorang guru SMU  ditemukan bahwa siswanya tidak ada yang lulus PBUD (Penelusuran Bibit Uggul Daerah). Bahkan, setiap tahunnya yang lulus seleksi perguruan tinggi negeri tanpa tes berkisar 15 sampai 18 0rang, dan ini berlangsung sampai tahun 1993, kemudian guru pembimbing memutuskan untuk mengorientasikan layanan secara kontinyu , menangani masalah siswa dan mengentaskan masalah siswa, ternyata hasilnya sangat menggembirakan, pada tahun berikutnya 42 siswa  lolos PBUD itu artinya naik 150% (Ridwan, 2004:20-21).

Hasil 2 penelitian di atas menunjukan bahwa layanan bimbingan dan konseling bermanfaat dalam membantu memecahkan masalah dan meningkatkan motivasi belajar siswa yang pada akhirnya siswa bisa meningkatkan prestasinya, dengan demikian konseling kelompok yang merupakan salah satu jenis layanan dalam bimbingan konseling diharapkan bisa membantu memecahkan masalah siswa dan meningkatkan motivasi belajarnya.

BAB III
METODOLOGI PENGEMBANGAN

     A. Setting
      1. Tempat dan Waktu
a.    Tempat kegiatan pengembangan model konseling ini ialah di SMP Negeri 15 Yogyakarta
b.    Waktu untuk kegiatan pengembangan model konseling adalah September 2008  sampai pertengahan Nopember 2008.
2.    Rincian dan Jadwal Kegiatan
Rincian kegiatan dan jadwal kegiatan dapat di lihat pada tabel berikut ini :
Tabel 1. Rincian dan jadwal kegiatan
NO    KEGIATAN    Sept    Okto    Nop    Ket
        1    2    3    4    1    2    3    4    5    1    2    

A.    Persiapan                                                
1.    Informasi workshop Pengembangan model konseling & Lomba    V                                            
2.    Identifikasi Masalah/ Kajian obyektif lapangan        V        V                                
3.    Menyusun Proposal/ Merancang pengembangan model hipotetik                    V    V                        
4.    Workshop Pengembangan Model Konseling                            V                    
5.    Menyusun Instrument ,Uji Coba model hipotetik                            V                    
B.    Pelaksanaan                                                
1.    Menyiapkan subyek pengembangan & alat                            V                    
2.    Pelaksanaan Pengembangan Model Konseling                                V    V    V        
3.    Penilaian dan perbaikan                                 V    V    V        
4.    Tindak Lanjut                                V    V    V        
C    Penyusunan laporan                                                
1    Menyusun laporan                                    V    V    V    
2    Seminar hasil penelitian                                            V    
3    Revisi                                            V    
4    Penggandaan Laporan                                             V    
5    Pengiriman laporan                                            V    

   B. Subyek
        Subyek Pengembangan Model Konseling di sini adalah siswa kelas IX-I tahun pelajaran 2008/2009 yang berjumlah 36 siswa dengan 20 siswa laki-laki dan 16 siswa perempuan. Tarap kecerdasan mereka rata-rata sedang, dengan prestasi belajar Matematika, IPA dan Bahasa Inggris cenderung rendah. Kelas ini termasuk banyak pelanggaran saat proses belajar seperti anak terlambat masuk kelas, anak sering tidak mengerjakan PR, banyak keluhan  dari guru bahwa anak sering ramai, mengantuk dan malas  saat guru ada di kelas.

C. Alat dan Teknik Pengumpulan Data
    Alat dan teknik pengumpulan data dalam pengembangan model konseling ini adalah pedoman Wawancara untuk wawancara siswa dan guru, Pedoman Observasi untuk untuk mengobservasi saat proses konseling kelompok berlangsung dan angket untuk mengumpulkan data tentang motivasi belajar siswa. Berikut penjelasan secara lebih rinci :
1. Wawancara
    Menurut Suharsimi Arikunto (2002:132), Wawancara adalah sebuah dialog yang dilakukan oleh pewawancara untuk memperoleh informasi dari terwawancara. Disini konselor menyusun daftar pertannyaan yang akan di sampaikan kepada guru mata pelajaran dan siswa tujuannya untuk mendapatkan umpan balik tentang proses belajar mengajar di kelas 9-i SMP 15 Yogyakarta.
         Adapun daftar pertannyaan yang disusun sebagai pedoman wawancara adalah sebagai berikut:
a. Untuk Guru Mata pelajaran
    1)  Siapa saja siswa yang sering terlambat mengikuti pelajaran ?
2) Siapa saja siswa yang kadang-kadang/sering tidak mengerjakan tugas/PR ?
3) Siapa saja yang sering tidak konsentrasi atau ramai saat pelajaran di kelas ?
4) Siapa saja yang menunjukan sikap malas,enggan saat pelajaran?
5) Siapa saja yang nilai ulangan hariannya jelek ?
b. Untuk Siswa
    1) Apakah Anda sering terlambat masuk Kelas ?
2) Apakah anda kadang-kadang / sering tidak mengerjakan tugas/PR?
    3) Apakah Anda sering tidak konsentrasi ketika belajar  di kelas ?
    4) Apakah Anda sering malas atau enggan saat belajar di kelas ?
    5) Ulangan harian mata pelajaran apa saja yang nilainya jelek ?
6) Mata pelajaran apa saja yang anda rasa sulit atau yang membuat anda malas dengan mata pelajaran tersebut ?
7) Apakah anda membutuhkan bantuan dalam mengerjakan PR ?
8) Apakah anda merasa punya masalah dengan motivasi belajar?
9) Apakah anda membutuhkan bantuan untuk menumbuhkan motivasi belajar?
        10) Jika Konselor mengajak anda  melakukan kegiatan kelompok untuk  meningkatkan motivasi belajar apakah anda bersedia?.
    Penggunaan teknik pengumpulan data dengan wawancara ini terutama untuk identifikasi kasus atau kajian obyektif di lapangan .
2. Observasi
        Pengertian Observasi menurut Suharsimi Arikunto (2002: 133) adalah kegiatan yang meliputi pemusatan perhatian terhadap suatu obyek dengan menggunakan seluruh alat indera. Observasi disini digunakan konselor terutama saat proses konseling kelompok berlangsung untuk mengamati jalannya proses konseling kelompok, dan sesudah proses konseling kelompok untuk mengamati perubahan perilaku siswa. Adapun pedoman observasi yang digunakan adalah sebagai berikut:
Tabel 2. Pedoman Observasi Selama  Konseling Kelompok
NO    Aspek Yang di Observasi    Indikator    Keterangan
        Ada    Tidak    
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)
10)    Saling mengungkapkan masalah
Saling Perhatian
Saling memberi tanggapan
Komunikatif
Saling Menghargai
Hangat, Akrab dan nyaman
Kerjasama kelompok
Memberikan solusi
Mengambil kesimpulan
Membuat rencana
            

    Tabel 3. Pedoman Observasi Setelah  Konseling Kelompok
NO    Aspek Yang di Observasi    Indikator    Keterangan
        ada    Tidak    
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)
    Hubungan antar anggota kelompok
Tidak terlambat masuk kelas
Mengerjakan Tugas/PR
Mengikuti Les/Bimbingan belajar
Tidak membolos
Kehadiran/presensi
Konsentrasi Belajar di kelas
Peningkatan nilai ulangan harian
Perubahan perillaku positif  lain :
……………………………..

Membuat rencana
            

    
D. Prosedur Pengembangan
        Menurut Naharus Surur (2008:10) Prosedur pengembangan model konseling adalah sebagai berikut:
1. Tahap I
– Kondisi Obyektif Lapangan
– Kajian Teori
     – Kajian Hasil Penelitian
– Kajian Ketentuan Formal
– Implikasi Aktual Model Pelayanan Bimbingan dan Konseling

2. Tahap II
     – Merancang Pengembangan Model Hipotetik
3. Tahap III
– Uji Kelayakan Model Hipotetik
4. Tahap IV
– Perbaikan Model Hipotetik
5. Tahap V
– Uji Lapangan Model Hipotetik
6. Tahap VI
– Model Akhir Pelayanan Bimbingan dan Koneling di sekolah.

BAB IV
HASIL PENGEMBANGAN

A. Studi Evaluatif Kondisi Lapangan, Kajian Teoritis dan Kajian Ketentuan Formal
    
    Kegiatan belajar-mengajar (KBM) di SMP 15  berjalan dengan baik karena didukung oleh 97 guru dari berbagai disiplin ilmu yang sudah lulus S1 dan sebagian kecil lulusan S-2, punya dedikasi mengajar yang tinggi, pengalaman mengajar yang memadai, penggunaan metode dan alat peraga yang variatif. Dengan fasilitas dan kegiatan belajar mengajar yang memadai mestinya siswa-siswa SMP 15 Yogyakarta bisa menunjukan motivasi belajar yang tinggi, yang ditandai adanya sikap senang menjalankan tugas belajar, menunjukan minat mendalami materi yang di pelajari, bersemangat dan bergairah untuk berprestasi, merasakan pentingnya belajar ulet dan tekun dalam menghadapi masalah belajar, mempunyai keinginan untuk meraih cita-cita dengan cara belajar.
Namun hasil studi lapangan melalui observasi terhadap aktivitas belajar siswa  tidaklah menunjukan hal-hal yang positif, banyak siswa  motivasi belajarnya  rendah yang ditandai adanya beberapa tingkah laku bermasalah seperti: Suka terlambat masuk kelas, tidak konsentrasi belajar, sering tidak mengerjakan tugas atau PR dari guru, malas belajar, sering membolos pelajaran tertentu, yang akhirnya berdampak pada menurunnya prestasi belajar.
        Langkah berikutnya, konselor melakukan wawancara terhadap guru mata pelajaran Bahasa Indonesia, Matematika, Bahasa Inggris untuk mendapatkan keterangan tentang tingkah laku belajar para  konseli di kelas, hasilnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini:
        Tabel 7 : Data Siswa dari Hasil Wawancara dengan  Guru
NO    SUBYEK    KATEGORI
1    ADR    Ulangan Bhs Inggris dan matematika rendah
2    BY    Nilai ulangan rendah, bolos les, tidak mengerjakan PR
3    DJ    Sering alpha,bolos les,tidak mengerjakan PR, nilai rendah
4    ERV    Nilai matematika rendah
5    LA    Nilai matematika rendah, ramai dikelas
6    MU    Nilai matematika rendah, sangat pendiam
7    OPW    Nilai matematika rendah
8    RA    Tidak mengerjakan PR, nilai rendah
9    SW    Nilai rendah, kelihatan malas-malasan
10    SN    Bolos les, nilai rendah, sering tidak mengerjakan PR

    Dari hasil studi lapangan melalui observasi dan hasil wawancara dilapangan tersebut terlihat bahwa siswa memiliki tingkah laku bermasalah yang berhubungan dengan kegiatan belajarnya
Menurut Teori behavioristik tingkah laku bermasalah adalah  tingkah laku atau kebiasaan-kebiasaan negatif atau tingkah laku yang tidak tepat, yaitu tingkah laku yang tidak sesuai dengan tuntutan lingkungan, tingkah laku yang salah hakikatnya terbentuk dari cara belajar atau lingkungan yang salah, manusia bermasalah mempunyai kecenderungan merespon tingkah laku negatif dari lingkungann, tingkah laku maladaptif terjadi karena kesalapahaman dalam menanggapi lingkungan dengan tepat,seluruh tingkah laku manusia didapat dengan cara belajar dan juga dapat diubah dengan menggunakan prinsip-prinsip belajar ( Naharus Surur, 2008: 23-24).
Oleh karena itu untuk mengatasi tingkah laku siswa bermasalah (maladaptif) diperlukan pendekatan konseling yang membantu menghilangkan tingkah laku maladaptif tersebut yaitu pendekatan konseling behavioristik, sebagaimana pendapat Naharus Surur (2008: 25) yang menyatakan bahwa tujuan konseling behavioral adalah untuk menghapus/menghilangkan tingkah laku maldaptif (bermasalah) untuk di-gantikan dengan tingkah laku baru yaitu tingkah laku adaptif yang diinginkan klien.
Berarti untuk mengatasi motivasi belajar yang rendah dengan pendekatan behavioral disini konselor berusaha menciptakan kondisi-kondisi baru bagi proses belajar dengan penghapusan hasil belajar yang tidak adaptif dan pemberian pengalaman belajar positif, responsif dan yang layak, sehingga ingatan, tingkah laku yang efektif bisa diperoleh.
Menurut Suparti (2008:45), pendekatan konseling behavioral sangat cocok untuk konseling kelompok maupun konseling individual, Namun untuk mengentaskan masalah sekelompok siswa maka konseling kelompok  merupakan pilihan yang tepat. Melalui konseling kelompok dengan pendekatan behavioral ini diharapkan siswa bisa terentaskan masalahnya, siswa memiliki motivasi belajar yang tinggi, siswa bisa berprestasi, yang pada akhirnya siswa bisa berkembang optimal sesuai tugas perkembangannya dan bisa mencapai standar kompetensi lulusan  sebagaimana tercantum dalam Permen Diknas No 23 tahun 2003. Standar kompetensi lulusan yang  harus dicapai siswa SMP diantaranya adalah : Menunjukkan sikap percaya diri, menghargai keberagaman agama, budaya, suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkup nasional,mencari dan menerapkan informasi dari lingkungan sekitar dan sumber-sumberlain secara logis, kritis, dan kreatif, menunjukkan kemampuan berpikir logis, kritis, kreatif, dan inovatif, menunjukkan kemampuan belajar secara mandiri sesuai dengan potensi yang dimilikinya, menunjukkan kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari, berkomunikasi dan berinteraksi secara efektif dan santun, memahami hak dan kewajiban diri dan orang lain dalam pergaulan di masyarakat, menghargai adanya perbedaan pendapat dan menguasai pengetahuan yang diperlukan untuk mengikuti pendidikan menengah.
Selanjutnya peserta didik perlu diberdayakan untuk mencapai masa depan yang lebih baik dengan melalui pendidikan formal di sekolah, pendidikan informal dalam keluarga, maupun pendidikan non formal di masyarakat sebagaimana konsep belajar sepanjang hayat seperti yang tertuang dalam Permen Diknas no 22 tahun 2003 yang menyatakan bahwa
“Kurikulum diarahkan kepada proses pengembangan, pembudayaan dan pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat. Kurikulum mencerminkan keterkaitan antara unsur-unsur pendidikan formal, nonformal dan informal, dengan memperhatikan kondisi dan tuntutan lingkungan yang selalu berkembang serta arah pengembangan manusia seutuhnya.”

B. Model Hipotetik Model Pelayanan Konseling di Sekolah

 
                            

C. Uji Kelayakan Model Hipotetik
       Uji Coba model Hipotetik  ini dilakukan di depan Peserta MGP SMP/ MTS Kota Yogyakarta  pada tanggal 25 Oktober 2008, setelah dilakukan pemaparan,diskusi, tanya jawab, hasilnya model pengembangan ini bisa dilaksanakan dan di teruskan dengan beberapa tambahan dan masukan.

D. Perbaikan Model Hipotetik
     Dari hasil uji kelayakan model hipotetik di atas perlu ada perbaikan yaitu pada penilaian supaya disiapkan instrumen penilaian segera dan penilaian jangka pendek. Kemudian game yang digunakan di usahakan game yang bisa membangkitkan dinamika kelompok. Selanjutnya penggunaan teknik-teknik behavior karena  merupakan teknik impor supaya disesuaikan dengan kondisi siswa, kondisi sekolah, kondisi sekarang serta menggunakan teknik yang sesuai dengan persoalan dan tujuan perubahan perilaku yang di inginkan.

E. Uji Coba Pelaksanaan TerbataS
1.  Persiapan
        Pertama-tama yang dilakukan konselor dalam mempersiapkan konseling kelompok adalah membuat kesepakatan waktu dan tempat, dan akhirnya disepakati tanggal 28 Oktober 2008, jam 11.00 ( Menggunakan jam praktek ketrampilan listrik), dan tempatnya di kelas IX-I ( Karena ruang konseling kelompok sedang di rehab).
        Selanjutnya konselor menyiapkan instrumen yang diperlukan seperti lembar observasi, lembar evaluasi dan sarana game.    

2. Pelaksanaan
    Pelaksanaan Konseling kelompok sesi I
    Hari Selasa, tanggal 28-10-2008, jam 11 WIB di Ruang Kelas 9-i
        Dalam pelaksanaan konseling kelompok ini melalui 4 tahap yaitu : Pembentukan, peralihan, kegiatan, pengakhiran, dimana di dalam konseling kelompok ini menggunakan pendekatan behavioral, artinya teknik-teknik yang ada dalam pendekatan behavioral akan di gunakan dalam tahap-tahap pelaksanaan konseling kelompok. Pelaksanaan tahap-demi tahap dapat dilaporkan sebagai berikut:
a. Tahap I  :  Pembentukan
    1) Konselor mengatur tempat duduk klien senyaman mungkin, dan mengawali kegiatan dengan berdo’a bersama.
2) Konselor menjelaskan, topik, tahap-tahap, tujuan (goal setting), dan tatakrama dalam konseling kelompok, setelah konseli mengerti diadakan kesepakatan untuk melanjutkan kegiatan .
3)  Dengan teknik asertif dalam behavioral, konselor meminta masing-masing konseli untuk memainkan peranannya sebagai konseli yang harus memperkenalkan diri secara terbuka,hangat ramah, dan tidak perlu malu, dari sini para konseli dan konselor bisa saling menerima keberadaan masing-masing pribadi (Assesment).
4)  Selanjutnya masing-masing konseli menyebutkan nama – nama dari konseli lain secara bergantian, dengan maksud untuk mengakrabkan.
5)  Konselor mengadakan game 1-2- dor, 4-5, dor, dst, permainan ini selain menyegarkan dan menghangatkan suasana juga membantu konseli untuk fokus  (konsentrasi).
b. Tahap II :  Peralihan
1) Konselor mengamati keakraban dan kehangatan suasana, karena sudah merasa  antara konseli cukup hangat dan akrab maka konselor menjelaskan tahap konseling kelompok berikutnya dan mengingatkan topik konseling pada saat itu.
2) Konselor menawarkan pada konseli apakah sudah siap memasuki tahap berikutnya, konselor juga menanyakan apa masih ada yang malu untuk berbicara. Para konseli menyatakan kesiapanya. Kemudian konselor menggunakan teknik behavioral penguat positif yaitu memuji konseli yang sudah menyampaikan pendapat secara terbuka dan  konselor juga meyakinkan  konseli bahwa proses konseling kelompok akan bermanfaat bagi mereka.
c. Tahap III : Kegiatan
    1)  Konselor mengemukakan topik tentang motivasi belajar, ciri-ciri orang yang motivasi belajarnya tinggi, ciri-ciri orang yang  motivasi belajarnya rendah.
    2) Konselor memancing masing-masing konseli untuk menilai motivasi belajar mereka termasuk tinggi atau rendah. Sebagian besar konseli mengaku motivasi belajarnya rendah, ada juga yang kadang-kadang rendah kadang-kadang tinggi.
    3) Konselor meminta masing-masing konseli mencari sebab-sebab rendahnya motivasi belajar. Kemudian konselor merangkum pendapat konseli tentang sebab-sebab rendahnya motivasi belajar yaitu:Terganggu televisi, banyak main game dan keluyuran, sulit menerapkan rumus matematika, malas mengerjakan PR matematika, Tidak punya LKS Bahasa Inggris, Les membuat jenuh dan capai, Terlalu banyak PR, Tidak ada yang membantu mengerjakan PR, nilai ulangan jelek karena belajar hanya saat mau ada ulangan.
    4) Konselor memberikan empati dengan membantu konseli menganilisis kerugian-kerugian yang bisa dialami konseli jika masalah tersebut tidak dicari jalan keluarnya.
5) Konselor memancing seluruh konseli mengemukakan pendapatnnya untuk mencari langkah-langkah pemecahan masalahnya sendiri maupun pemecahan masalahnya teman sekelompok. Hasil pendapat para konseli dirangkum oleh konselor sebagai berikut: membuat jadwal belajar dirumah yang fleksibel terutama saat acara TV tidak menarik, Berusaha mencoba belajar walau sambil nonton TV, Ikut bimbingan belajar di lembaga bimbingan belajar diluar sekolah, sering ikut try out, membentuk kelompok belajar khusus terutama untuk saling membantu mengerjakan PR Matematika dan PR bahasa inggris dibawah bimbingan Konselor, berusaha belajar walau tidak ada ulangan.
    6) Konselor memberikan penguat positif lagi berupa pujian atas kemampuan konseli merumuskan langkah-langkah utuk meningkatkan motivasi belajar dan juga menjanjikan hadiah berupa LKS bahasa inggris pada 2 konseli yang belum punya LKS (ADR dan MU  karena yang bersangkutan dari ekonomi lemah dan sedang menunggu beasiswa).
    7) Konselor  menggunakan teknik dalam behavioral (technique implementation) yaitu teknik shaping untuk menghilangkan perilaku-perilaku mal adaptif yang ada pada diri klien seperti sering alpha, sering membolos les,sering tidak mengerjakan PR yang dirumuskan konselor dengan mengutip pendapat Fraznier sebagai berikut:
          a)   Datang dikelas pada waktunya dengan memberlakukan absen khusus berupa tanda tangan datang dan tanda tangan pulang baik saat pelajaran pagi maupun les sore, absen khusus ini hanya diterapkan pada: BY,DJ,SN yang sering bolos.
          b)  Berpartisipasi dalam belajar dan merespon guru dengan memberi masukan pada siswa untuk memperhatikan saat guru menerangkan dan bertanya jika belum tahu.
          c)  Menunjukan hasil-hasil tes dengan baik, disini konselor akan meminta data hasil ulangan harian kepada guru mata pelajaran.
          d)  Mengerjakan pekerjaan rumah, disini konselor akan membentuk kelompok belajar khusus untuk mengerjakan PR dibawah bimbingan konselor sendiri.
8) Sebelum tahap ini di akhiri konselor mengadakan relaksasi dengan    meminta para konseli untuk melenturkan otot-otot tubuh dan melakukan game ”kata berkait” caranya konselor membagi kertas kosong konseli diminta menulis salah satu temannya, kemudian dilipat dan di putar, selanjutnya konseli diminta menulis kata kerja, kata benda dan keterangan tempat, setelah itu masing-masing kertas dibacakan. Reaksi konseli terhadap game ini luar biasa seru hampir semua tertawa terbahak-bahak.

d. Tahap IV   :  Pengakhiran
    1)  Tahap ini merupakan tahap evaluasi dan tindak lanjut, pada tahap ini konselor menanyakan kepada konseli tentang kesanggupan untuk melaksanakan langkah-langkah yang sudah dirumuskan dalam tahap ketiga ( mencari feedback), ternyata semua konseli dengan senang hati sanggup untuk melaksanakan.
    2)  Konselor melakukan evaluasi (evaluation termination) yaitu evaluasi hasil  dengan daftar isian penilaian segera (laiseg). Dari hasil penilaian segera ini diketahui semua konseli menyatakan bahwa kegiatan konseling kelompok itu bermanfaat, kemudian 9 konseli menyatakan kegiatan konseling kelompok itu menarik dan 1 orang konseli menyatakan tidak menarik. Selanjutnya dari penilaian itu juga diketahui para konseli memiliki pemahaman baru tentang motivasi berprestasi dan rencana kegiatan yang akan dilakukan konseli. Kemudian perubahan perilaku yang nampak pada saat pelaksanaan konseling kelompok dapat dilihat pada tabel hasil observasi berikut ini:
        Tabel 9 : Hasil Observasi proses konseling kelompok
NO    Aspek Yang di Observasi    Indikator    Keterangan
        Ya    Tidak    
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)
10)    Saling mengungkapkan masalah
Saling Perhatian
Saling memberi tanggapan
Komunikatif
Saling Menghargai
Hangat, Akrab dan nyaman
Kerjasama kelompok
Memberikan solusi
Mengambil kesimpulan
Membuat rencana
    V
V
V
V
V
V
V
V
V
V    –








–    ADR dan MU kurang komunikatif.

    3)  Sedangkan evaluasi proses akan dilakukan pada tanggal 31 Oktober 2008  dengan menggunakan angket motivasi berprestasi, dari evaluasi ini nanti akan didapat data skor post test yang akan digunakan untuk uji hipotesis sehingga dapat diketahui ada atau tidaknya kenaikan motivasi belajar setelah proses konseling kelompok.
    4)  Langkah konselor selanjutnya setelah evaluasi melakukan kegiatan tindak lanjut (follow-up), kegiatan tindak lanjut yang akan dilakukan konselor adalah :
    a)  Monitoring absen
b) Membimbing dan memonitor kelompok belajar dalam mengerjakan PR atau tugas-tugas lain.
c)  Memonitor nilai ulangan harian siswa bekerja sama dengan guru mata pelajaran.
d)  Menyalurkan siswa mengikuti try out soal-soal ujian
e) Memonitor partisipasi siswa dalam mengikuti kegiatan belajar mengajar di kelas dengan bertanya pada guru mata pelajaran.
f)  Home  visit kerumah DJ karena sering Alpha untuk mengajak orang tua sama-sama memonitor konseli.
     5)  Sebelum kegiatan di akhiri konselor menawarkan pada konseli untuk melanjutkan kegiatan konseling kelompok in, dan disepakati tanggal 4 Nopember 2008 bertempat di ruang konseling kelompok, jam 11.00 WIB. Akhirnya konseling kelompok ditutup dengan do’a bersama dan ucapan terima kasih dari konselor.

Pelaksanaan Konseling Kelompok Sesi II
Hari selasa, tanggal 4 -11- 2008, jam 11 WIB di Ruang Konseling kelompok
     Sebelum melakukan konseling kelompok sesi II konselor melakukan evaluasi dan monitoring paska kegiatan konseling kelompok sesi I , Perubahan perilaku konseli  yang terjadi pada konseli dapat dilihat pada table berikut ini:
    Tabel   10. Hasil Observasi Perubahan perilaku konseli Setelah Proses Konseling Kelompok sesion 1
NO    Aspek Yang di Observasi    Indikator    Keterangan
        ada    Tidak    
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)
    Hubungan antar anggota kelompok
Tidak terlambat masuk kelas
Mengerjakan Tugas/PR
Mengikuti Les/Bimbingan belajar
Tidak membolos
Kehadiran/presensi
Konsentrasi Belajar di kelas
Peningkatan nilai ulangan harian
Perubahan perillaku positif lain:
– mengikuti Try out
– aktif bertanya di kelas

Membuat rencana
    V
V
V
V
V
V


V
V
V    –


V
V

V

–    

3 siswa masih membolos les

1 orang

 Ternyata masih belum semua keputusan yang di ambil dapat dilaksanakan karena 3 siswa masih bolos les, baru 1 konseli yang aktif bertanya saat pelajaran (LA), 1 anak 2 kali mengeluh sakit pada saat pelajaran matematika tetapi pelajaran sebelum dan sesudah matematika kelihatan segar bukgar jadi ada indikasi berbohong, evaluasi hasil dengan menggunakan angket motivasi belajar belum menunjukan peningkatan skor yang tajam, sementara hasil yang menggembirakan adalah pembentukan kelompok belajar untuk mengerjakan PR bisa berjalan dengan baik, nilai ulangan harian bahasa Indonesia memuaskan, presensi belajar pagi hari bagus.  
Berikut ini laporan pelaksanaan kegiatan konseling kelompok sesi II :
a. Tahap I   :  Pembentukan
1) Konseli duduk melingkar, konselor mempersilakan konseli untuk duduk senyaman mungkin dan mengawali kegiatan dengan doa bersama
2) Konselor mengingatkan kembali tujuan tahap-tahap dan tata krama dalam konseling kelompok.
3)  Konselor melakukan game tebak kata dan pesan berantai, game ini tidak terlalu seru tapi cukup menghangatkan suasana.
b. Tahap  II  :  Peralihan
     1) Konselor menjelaskan kegiatan yang akan di jalani berikutnya yaitu membahas tentang peningkatan motivasi belajar, dan menyampaikan akan ada tamu yang mau berbagi pengalaman.
     2)  Konselor menanyakan kesiapan klien untuk kegiatan berikutnya, juga menanyakan kenyamanan klien untuk mengikuti kegiatan. Ternyata klien merasa cukup nyaman dan siap melanjutkan kegiatan konseling kelompok.  
c. Tahap  III  :  Kegiatan
    1)   Konselor memulai diskusi dengan menanyakan kembali keputusan-keputusan yang dirumuskan pada konseling sesi  I, konseli dapat menjawab dengan tepat. Kemudian konselor menanyakan hal-hal apa saja yang belum bisa dilaksanakan. Apa sebabnya dan bagaimana sebaiknya langkah kedepannya.Konseli mengaku masih bolos les, masih menghindari pelajaran matematika, masih malu bertannya saat pelajaran, ada yang masih malas-malasan belajar di rumah. Namun akhirnya konseli mengambil keputusan untuk menghindari perilaku mal adaptif tersebut.
    2)   Konselor  menjelaskan tentang motivasi ekstrinsik (hadiah, hukuman dan persaingan). Konseli menyimak penjelasan konselor dan memberi tanggapan. Inti tanggapan konseli bahwa mereka senang dan bersemangat jika diberi hadiah, mereka juga malu di hukum bila lalai dengan tugas belajarnya, mereka juga ingin bersaing dengan kawan-kawan yang pintar.
    3) . Konselor mengeksplore motivasi intrinsik dan ekstrinsik yang pernah didapat konseli dan ingin didapatkan oleh konseli.
    4) Konselor bersama konseli merangkum keputusan-keputusan dari kegiatan konseling kelompok yaitu;
    a)  Siapa saja bisa berprestasi asal mau belajar
b) Belajar itu dilakukan secara terus-menerus, rutin dan sungguh-sungguh agar hasilnya baik.
    c)   Bersaing dalam kebaikan dengan teman itu bagus asal sportif
d)  Tingkah laku yang jelek (mal adaptif) dalam belajar jangan sampai diulang lagi seperti membolos atau menghindari pelajaran.
    5).  Konselor menggunakan teknik dalam konseling behavioral yaitu teknik relapse prevention (pencegahan kambuhan) teknik ini diterapkan pada konseli yang masih sering mengulang tingkah laku negatif yaitu membolos. Dengan mengutip pendapat Marlat dan Gordon (1985) maka langkah-langkah yang akan diambil adalah:
a) Menyifati 3 jenis perilaku penyebab kambuhan yaitu perasaan tertekan, konflik interpersonal dan tekanan dari orang lain. Ternyata konseli yang membolos dikarenakan malas, lelah dan mengantuk kalau les (Konflik interpersonal) juga karena ajaan teman (Tekanan dari orang lain).
b)  Memberi intruksi tertulis pada konseli berkenaan dengan tindakan yang harus diambil, disini konselor meminta konseli membuat semacam surat pernyataan kesanggupan untuk tidak membolos lagi.
c) Meminta nomor telepon yang dapat dihubungi, disini konselor meminta nomor telepon orang tua konseli dan mengajak orang tua untuk memonitor bersama-sama keaktifan siswa dalam mengikuti pelajaran atau les.
     6)   Sebelum mengakhiri tahap kegiatan pada konseling kelompok ini konselor mengadakan game untuk kembali menghangatkan suasana. Nama gamenya “Kata Pak Bowo” . Disini jika konselor memerintah konseli dengan didahului “ kata Pak Bowo” maka konseli harus melakukan, tetapi jika perintah tidak didahului dengan “ Kata Pak Bowo” konseli tidak boleh melakukan. Game ini cukup membuat suasana meriah.
d.  Tahap IV   : Pengakhiran
     1)  Konselor menyampaikan pesan bahwa kegiatan akan di akhiri
     2)  Konselor meminta konseli mengungkapkan kesan-kesan.
     3) Konselor juga menyampaikan kesan-kesan dan memberikan penguat positif berupa pujian yang tulus pada konseli serta makanan dan minuman.
    4)  Konseli mengisi lembar evaluasi hasil (penilaian segera) sementara konselor mengisi lembar observasi. Adapun hasil Observasi terhadap perubahan perilaku siswa dapat dilihat pada tabel berikut :
    Tabel 11 : Hasil Observasi perubahan perilaku siswa pada saat proses konseling kelompok
NO    Aspek Yang di Observasi    Indikator    Keterangan
        ada    Tidak    
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)
10)    Saling mengungkapkan masalah
Saling Perhatian
Saling memberi tanggapan
Komunikatif
Saling Menghargai
Hangat, Akrab dan nyaman
Kerjasama kelompok
Memberikan solusi
Mengambil kesimpulan
Membuat rencana
    V
V
V
V
V
V
V
V
V
V    –








–    

   5) Konselor mengisi lembar observasi paska konseling kelompok sesi 2 pada hari kamis tgl 6 Nopember 2008.
   6)  Konselor merumuskan kegiatan tindak lanjut sebagai berikut:
     a)  Memonitor absen
    b)  Melanjutkan membimbing kelompok belajar dalam mengerjakan PR.
c) Menjalin kerjasama dengan orang tua melalui telpon untuk mengontrol kegiatan belajar.
    7)  Konselor menutup kegiatan dengan berdoa, namun terlebih dahulu menyampaikan pesan pada para konseli bahwa setiap saat konselor bersedia membantu konseli dalam hubungan profesional.

3. Penilaian
        Penilaian konseling kelompoK dilakukan dengan Penilaian hasil (laiseg, Laijapen) . Penilaian hasil dengan menggunakan lembar penilaian segera. Adapun hasil penilaian segera (laiseg) pada konseling kelompok sesi 1 diketahui semua konseli menyatakan bahwa kegiatan konseling kelompok itu bermanfaat, kemudian 9 konseli menyatakan kegiatan konseling kelompok itu menarik dan 1 orang konseli menyatakan tidak menarik. Selanjutnya dari penilaian itu juga diketahui para konseli memiliki pemahaman baru tentang motivasi berprestasi dan rencana kegiatan yang akan dilakukan konseli. Sedangkan hasil penilaian segera (laiseg) pada kegiatan konseling kelompok sesi II diketahui semua konseli menyatakan bahwa kegiatan konseling kelompok itu bermanfaat dan menarik Selanjutnya dari penilaian itu juga diketahui para konseli memiliki pemahaman baru tentang motivasi berprestasi dan rencana kegiatan yang akan dilakukan konseli.
        Untuk penilaian hasil selanjutnya yaitu penilaian jangka pendek (laijapen) menggunakan lembar observasi paska proses konseling kelompok  untuk mengetahui perubahan perilaku siswa, adapun hasilnya dapat dilihat pada tabel berikut ini:
   Tabel   12. Hasil Observasi perubahan perilaku  Setelah  Konseling Kelompok Sesi I sebagai data penilaian jangka pendek
NO    Aspek Yang di Observasi/dinilai    Indikator    Keterangan
        ada    Tidak    
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)
    Hubungan antar anggota kelompok
Tidak terlambat masuk kelas
Mengerjakan Tugas/PR
Mengikuti Les/Bimbingan belajar
Tidak membolos
Kehadiran/presensi
Konsentrasi Belajar di kelas
Peningkatan nilai ulangan harian
Perubahan perillaku positif lain:
– Mengikuti try out
– Aktif bertanya dikelas

Membuat rencana
    V
V
V
V
V
V


V
V
V    –


V
V

V

–    

3 siswa masih membolos les

1  orang

    Tabel   32. Hasil observasi  perubahan perilaku siswa Setelah  Konseling Kelompok Sesi II sebagai pedoman laijapen sesi II
NO    Aspek Yang di Observasi/dinilai    Indikator    Keterangan
        ada    Tidak    
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)
    Hubungan antar anggota kelompok
Tidak terlambat masuk kelas
Mengerjakan Tugas/PR
Mengikuti Les/Bimbingan belajar
Tidak membolos
Kehadiran/presensi
Konsentrasi Belajar di kelas
Peningkatan nilai ulangan harian
Perubahan perillaku positif lain :
– mengikuti Try Out
– Aktif bertanya di kelas

    V
V
V
V
V
V

V
V
V
V    –





V

V    

Mapel Bhs Indo

Ada yg aktif ada yg tidak
 
            Dari hasil penilaian segera dan penilaian jangka pendek dapat dilihat bahwa konseli sudah bisa menghilangkan perilaku mal adaptif dalam belajar dan mengganti dengan perilaku yang lebih adaptif, sehingga dari hasil pengembangan ini dapat di simpulkan bahwa konseling kelompok dengan pendekatan behavioral dapat meningkatkan motivasi belajar siswa.

F. Perbaikan Model Akhir Pelayanan Bimbingan dan Konseling Behavioral bagi siswa yang motivasi belajarnya rendah.
.   1.Memotret kondisi lapangan tentang kemungkinan pengembangan model pelayanan Bimbingan dan Konseling behavioral bagi siswa yang motivasi belajarnya rendah, dengan melakukan observasi, wawancara atau test.
     2.    Mengkaji berbagai literatur dan ketentuan formal terkait pengembangan model Pelayanan Bimbingan dan Konseling behavioral bagi siswa yang motivasi belajarnya rendah, baik literatur berupa buku, jurnal, hasil penelitian atau internet.
     3.    Mengkaji kemampuan yang dibutuhkan konselor dan siswa dalam pengembangan model Pelayanan Bimbingan dan Konseling behavioral bagi siswa yang motivasi belajarnya rendah, dengan banyak membaca literatur, mengikuti diklat atau workshop pengembangan profesi.
4. Mencari kemungkinan pola kerjasama yang dapat dikembangkan untuk melaksanakan model Pelayanan Bimbingan dan Konseling behavioral bagi siswa motivasi belajarnya rendah. Bisa berkola borasi dengan sesama konselor, guru mata pelajaran, orang tua atau tenaga ahli lain.
5. Mencari kemungkinan unsur-unsur yang seharusnya dikembangkan untuk mendukung pengembangan model pelayanan bimbingan dan konseling behavioral bagi siswa yang motivasi belajarnya rendah, seperti penggunaan teknik-teknik konseling, game, dan lain-lain.

BAB V
KESIMPULAN, SARAN DAN REKOMENDASI

A. Kesimpulan
    1. Hasil pengamatan di lapangan, menunjukan banyaknya siswa yang motivasi belajarnya rendah, hal ini disebabkan karena mereka memiliki perilaku maladaptif (perilaku bermasalah). Untuk itu perlu dicarikan pendekatan konseling yang bisa mengubah perilaku mal adaptif siswa yaitu pendekatan behavioral.
 2.  Siswa yang motivasi belajarnya rendah jumlahnya tidak hanya satu mereka terdiri dari sekelompok kecil atau besar, sehingga dalam memberikan layanan perlu dicarikan layanan yang bisa menangani sekelompok orang sekaligus seperti layanan konseling kelompok.
3. Layanan konseling kelompok yang diselingi dengan game seperti yang dilakukan konselor membuat suasana konseling menjadi hangat, meriah tidak kaku dan tidak menegangkan. Ini merupakan inovasi yang tetap terus perlu dikembangkan.
   4. Dengan demikian setelah mendapatkan layanan konseling kelompok dengan pendekatan behavioral, siswa mengalami perubahan perilaku belajar yang positif seperti mau mengerjakan PR, tidak alpha, tidak membolos, mengikuti try out, mengikuti bimbingan belajar. Sehingga dapat disimpulkan bahwa konseling kelompok dengan pendekatan behavioral bisa meningkatkan motivasi belajar siswa kelas IX –I SMP Negeri 15 Yogyakarta.
B. Saran dan Rekomendasi
     1. Saran-saran
         a. Konselor hendaknya sering melakukan studi lapangan agar mengetahui persoalan peserta  didiknya sehingga bisa memberikan pendekatan konseling yang tepat dalam mengatasi masalah yang dihadapi peserta didik
        b. Konselor perlu banyak belajar, baik dari literatur, penataran, workshop sehingga bisa meningkatkan kemampuan dalam memberikan layanan yang tepat untuk peserta didiknya.
    2. Rekomendasi
        a.  Bagi pembuat kebijakan, diharapkan bisa memberikan fasilitas, pelatihan, kesempatan untuk mengembangkan diri dan sarana prasarana yang memadai pada  para pelaku kebijakan sehingga terjadi hubungan kerja yang profesional.
         b. Bagi para peneliti hendaknya bisa bekerja profesional, bisa menemukan hal-hal baru yang bermanfaat bagi peningkatan mutu pendidikan.
        

DAFTAR PUSTAKA
Ahmadi, A. (1990). Psikologi Belajar. Yogyakarta: Rineka Cipta
Arikunto, S. (2002). Prosedur penelitian Suatu pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka cipta

Dinas Pendidikan. (2002). Panduan Pelayanan Bimbingan dan Konseling Berbasis Kompetensi . Jakarta: Dikmenum

Mcleod,j. (2006). Pengantar Konseling. Jakarta : Kencana Prenada Media group .

Prayitno. (1995). Layanan Bimbingan dan Konseling kelompok ( Dasar dan Profil). Jakarta: Ghalia Indonesia.

Ridwan . (2004). Penanganan Efektif Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Sardiman,A.M. (2005). Interaksi dan Motivasi Mengajar: Jakarta: Grafindo
Suharno. (2008) Bimbingan dan konseling di SMP. Solo: Central Wahana Ilmu

Suparti, (2008). Model-model Therapi. Makalah pada Diklat Narkoba. Yogyakarta.

Surur,N. (2008) . Pengembangan Model Pelayanan Bimbingan dan Konseling di Sekolah. Makalah pada Pendampingan Teknis Model Konseling MGP.  P4TK

Zaenudin. (2008). Pendekatan-pendekatan Konseling Individual pendekatan Psikoanalisis, pendekatan Behavioral, Pendekatan Gestalt, dan Pendekatan Rational Emotif. Makalah pada Pendampingan Teknis Model Konseling MGP. P4TK

LAMPIRAN-LAMPIRAN

    
    

    

        

                
    

    

            
    
        
        

ANGKET MOTIVASI BELAJAR

Pilihlah salah satu jawaban yang sesuai dengan keadaamu, semua jawaban adalah betul dan akan diberi nilai.

 1. Belajar menjadi beban buat saya
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
 2. Saya senang mengerjakan PR walau sulit
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
 3. Belajar menghambat aktivitas saya yang lain
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
 4. Belajar membuat saya senang
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
 5. Saya malas mengerjakan PR  atau tugas yang sulit
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
 6. Saya mengulang pelajaran sepulang sekolah
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
 7. Saya menanyakan materi pelajaran yang belum saya mengerti pada guru atau teman.
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
 8. Saya mendalami materi pelajaran dengan mempraktekan dalam kehidupan sehari-hari.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
 9.  Saya banyak membaca buku untuk mendalami materi pelajaran
         a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
10. Kegiatan belajar saya lakukan disekolah saja
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
 11. Saya selalu mengerjakan tugas saya secara bersungguh-sungguh
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
 12. Jika sudah belajar berulang-ulang tidak juga mengerti saya tidak belajar lagi
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
13. Saya hanya belajar kalau ada PR saja
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
14. Saya giat belajar agar mendapat rangking I
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
15. Saya membaca berulang-ulang materi pelajaran  dan belum berhenti jika   belum mengerti.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
16. Kalau nilai ulangan saya jelek saya belajar lebih giat.
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
17. Walau tidak mengerti saya cuek saja tidak ada niat untuk mendalami
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
18. Saat belajar saya berusaha berkonsentrasi agar cepat mengerti
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
19. Saya keberatan jika diberi banyak PR
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
20. Saya pelajari sendiri pelajaran yang belum saya mengerti
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
21. Saya tidak pernah main dengan teman-teman karena takut prestasi menurun
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
22. Saat kegiatan belajar mandiri saya memilih ngobrol dengan teman
a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
23. Jika guru tidak menyuruh mengumpulkan PR/Tugas saya tidak mengerjakan PR atau tugas tersebut
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
24. Saya yakin prestasi saya lebih tinggi dari teman-teman sekelas.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah

25. Saya tidak ingin kalah dalam belajar dengan teman-teman sekelas walau mereka punya fasilitas yang lebih lengkap.
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
26. Saya selalu giat belajar awalau hari libur, agar prestasi tetap tinggi.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
27. Soal-soal pelajaran yang sulit membuat saya tertantang untuk lebih giat belajar.
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
28. Teman-teman saya bukan saingan yang sepadan dalam prestasi belajar.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
29. Saya selalu rutin belajar dirumah walau tidak di suruh
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
30. Saya selalu memecahkan masalah belajar saya sendiri.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
31.  Jika teman saya bisa berprestasi sayapun bisa berprestasi.
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
32.  Saya lebih mementingkan belajar daripada kegiatan lain.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
33. Jika mendapat pujian dari guru karena prestasi yang bagus saya akan berusaha lebih giat.
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
34.  Saya hanya mau belajar kalau diberi hadiah oleh orang tua.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
35  Belajar merupakan bagian penting yang tidak bisa dipisahkan dari hidup saya
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
36. Saya mempunyai target dalam belajar
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
37. Hadiah atau pujian membuat saya terlena dan semangat belajar jadi menurun
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
38.  Saya setuju dengan setiap hukuman yang diberikan guru
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
39.  Hadiah itu tidak penting bagi seorang siswa.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
40.  Cita-cita saya akan tercapai hanya dengan belajar giat.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
41. Saya senang bersaing dengan teman untuk mendapat nilai yang bagus
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
42. Persaingan tidak akan membuat saya rajin belajar tapi malah menambah musuh.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
43. Walau guru suka memberi hukuman jika tidak mengerjakan PR, saya tetap malas mengerjakan PR.
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
44. Siswa yang tidak disiplin dalam belajar di sekolah tidak perlu diberi hukuman,karena melanggar hak asasi.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
45.   Mempelajari ilmu pengetahuan tidak penting, lebih penting kalau kita pintar cari uang.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
46. Saat mendapatkan penghargaan karena prestasi bagus, saya cenderung untuk belajar lebih giat agar prestasi saya tidak turun.
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
47. Saya yakin  jika giat belajar akan  bisa punya prestasi yang lebih baik dibanding teman yang malas belajar.
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
48.  Saya belajar asal-asalan aja tanpa target tertentu
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah
49.  Untuk meraih cita-cita kita tidak perlu bersungguh-sungguh dalam belajar.
    a. selalu                c. kadang-kadang
    b. sering                 d. tidak pernah
50.  Saat saya bisa mencapai nilai ulangan paling tinggi diantara teman sekelas saya jadi lebih semangat untuk mempertahankan.
a. selalu                c. kadang-kadang
        b. sering                 d. tidak pernah

No Kode: …………..   Kelas : …………    Tanda Tangan : ………………………………
Terima Kasih
Good  Luck

**************************   BK SMP 15 YOGYAKARTA **************************

SKOR PRE TEST        SKOR POST  TEST 1        SKOR POST TEST 2
                                                                                                                                        
NO    NO SUBYEK        NO    NO SUBYEK        NO    NO SUBYEK
SOAL    1    2    3    4    5    6    7    8    9    10        SOAL    1    2    3    4    5    6    7    8    9    10        SOAL    1    2    3    4    5    6    7    8    9    10
1    3    3    3    2    3    2    3    2    3    4        1    3    3    3    2    2    3    3    3    4    3        1    3    3    3    2    2    3    3    3    1    4
2    3    3    4    3    4    1    3    2    3    3        2    3    2    3    2    3    3    3    2    4    3        2    2    2    2    2    3    2    3    2    2    1
3    2    3    2    3    2    2    2    4    1    2        3    2    2    2    3    3    2    2    1    2    1        3    3    2    2    2    2    2    3    3    4    3
4    2    1    3    1    1    1    2    1    2    2        4    1    2    3    1    2    3    2    3    3    1        4    2    2    2    2    3    2    2    2    2    2
5    2    2    2    2    1    1    1    1    1    1        5    2    2    2    2    2    2    2    2    2    1        5    2    4    2    2    3    2    3    3    3    4
6    3    2    3    3    3    2    2    1    2    2        6    2    2    2    2    4    4    2    2    4    2        6    3    3    3    3    2    3    3    3    4    3
7    3    2    4    3    2    2    3    1    1    3        7    3    3    3    4    3    3    3    3    4    4        7    2    4    2    4    3    2    1    3    4    3
8    2    3    2    4    2    3    2    3    4    2        8    2    2    2    4    2    2    2    2    2    2        8    3    2    3    3    4    3    3    3    4    3
9    2    1    3    2    3    1    2    3    4    2        9    2    1    3    2    2    3    3    2    4    3        9    3    2    3    3    2    2    3    3    1    3
10    3    4    3    2    2    4    1    3    1    1        10    3    2    2    2    2    3    2    2    2    3        10    3    2    2    4    3    2    2    3    4    2
11    3    2    3    4    2    4    3    2    4    3        11    2    2    2    4    2    4    2    2    2    2        11    3    3    3    3    3    3    3    3    2    4
12    2    4    2    4    2    4    4    2    4    4        12    3    3    4    4    3    2    3    2    4    4        12    2    3    3    4    3    4    3    2    4    4
13    1    1    1    1    1    1    1    1    2    1        13    1    1    3    1    2    1    3    1    2    1        13    2    2    3    3    3    2    2    3    3    2
14    3    3    3    2    2    3    2    1    2    2        14    3    3    3    3    2    3    3    3    2    3        14    2    2    2    2    3    2    2    3    4    3
15    3    3    3    3    3    3    3    3    3    3        15    4    3    3    3    2    3    3    3    3    3        15    3    3    3    3    2    1    3    3    4    2
16    2    2    2    3    2    2    2    3    2    2        16    2    2    2    3    2    2    2    3    2    2        16    2    3    2    2    3    3    2    3    3    4
17    2    2    2    4    2    2    2    2    3    2        17    2    2    2    2    3    2    2    2    4    2        17    2    3    3    3    4    4    3    3    3    3
18    2    1    3    1    3    3    3    1    4    3        18    3    2    3    2    3    3    3    3    4    3        18    2    2    3    1    3    3    3    1    3    1
19    1    3    1    3    2    2    2    3    1    2        19    2    4    3    3    2    3    1    2    2    2        19    2    2    3    4    2    2    2    2    4    4
20    2    4    2    1    3    1    2    3    2    2        20    3    3    2    1    3    2    2    3    4    2        20    3    4    2    2    2    4    3    3    4    3
21    2    3    2    3    2    2    2    2    2    3        21    2    2    2    4    2    2    1    2    2    4        21    2    2    3    1    2    3    3    2    3    2
22    2    4    2    2    3    2    4    4    3    4        22    3    4    3    3    3    3    2    2    4    4        22    2    2    4    4    3    4    3    2    4    3
23    3    3    3    4    3    4    3    1    3    3        23    2    3    1    4    3    1    3    2    1    4        23    3    4    3    2    3    3    4    3    4    4
24    3    3    3    4    2    1    4    3    1    4        24    3    2    3    3    3    1    3    3    3    3        24    2    3    4    4    3    4    2    4    3    2
25    3    4    3    2    3    3    3    3    1    3        25    2    3    2    3    2    2    3    3    3    3        25    3    3    3    2    3    3    3    3    3    3
26    2    3    2    3    3    1    3    3    3    3        26    3    3    2    1    2    2    2    2    3    3        26    3    2    3    3    3    3    3    3    1    2
27    2    1    3    2    1    1    1    3    3    1        27    2    1    3    3    2    1    2    3    4    1        27    3    3    3    2    3    3    3    3    4    4
28    3    4    4    2    3    3    3    1    4    3        28    3    4    3    2    2    3    3    3    4    3        28    2    3    4    4    4    3    3    3    4    3
29    2    2    3    2    1    2    2    2    3    3        29    2    2    3    2    2    3    3    2    3    2        29    2    2    2    3    3    2    2    1    2    1
JML    68    76    76    75    66    63    70    64    72    73        JML    70    70    74    75    70    71    70    68    87    74        JML    71    77    80    79    82    79    78    78    91    82

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s